Cara Menanam Kopi Coklat yang Baik dan Benar, Panduan Khusus Pemula Nih

Tanaman kakao (Theobroma cacao L.) dikenal pula dengan sebutan kopi coklat. Tanaman ini merupakan pohon penghasil buah kakao yang sering digunakan sebagai bahan baku pembuatan cokelat. Tumbuhan ini berasal dari Amerika Selatan dan sudah dibudiyakan di berbagai kawasan tropika karena mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. Di Indonesia, tanaman kakao sering pula disebut kopi coklat.

Sebagai tumbuhan tahunan, ketinggian pohon kakao bisa mencapai hingga 10 meter. Namun untuk memudahkan pemanenan dan memperbanyak cabang yang produktif, para petani kakao biasanya mempertahankan ketinggian ideal sekitar 3-5 meter. Buah kakao berbentuk bulat memanjang dan warnanya akan berubah dari hijau menjadi ungu kekuningan apabila sudah masak. Yuk, intip langkah-langkah dalam pembudidayaan tanaman kakao ini!

Langkah 1 : Proses Pembibitan

Sebagai buah indukan, dipilih buah yang telah matang dan dalam kondisi sehat. Kemudian biji kakao diambil dari bagian tengah buah, lalu dibersihkan memakai abu gosok untuk menghilangkan lapisan daging buahnya. Proses pembuatan kecambah kakao dilakukan dengan memasukkan biji-biji tersebut ke dalam karung goni lantas ditempatkan ke dalam ruangan yang gelap. Selama pengecambahan berlangsung, biji kakao perlu disiram setiap 3 kali sehari.

Buat media tanam yang terdiri atas campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1. Setelah itu, masukkan media tanam ini ke dalam polybag yang berukuran 30 x 20 cm dan berketebalan 0,8 cm. Kecambah-kecambah kakao selanjutnya ditanamkan ke dalam polybag tersebut. Rawat benih kakao ini di dalam polybag sampai usianya 4-5 bulan dengan tinggi 50 cm serta diameter batang 8 mm.

Langkah 2 : Proses Penanaman Bibit

Lahan yang akan ditanami bibit kakao harus sudah dicangkul dan diberi pupuk organik sesuai kebutuhan. Di sekeliling lahan juga sebaiknya ditanami pohon naungan yang berguna melindungi bibit kakao dari sengatan matahari dan curah hujan tinggi. Sedangkan pembudidayaan tanaman kakao dengan metode tumpangsari tidak memerlukan adanya pohon naungan.

Idealnya, bibit kakao dipindahkan dari polybag ke lahan setelah umurnya mencapai 6 bulan. Dianjurkan untuk memindahkan bibit kakao ini pada saat awal musim penghujan. Cek sekali lagi kelayakan lahan untuk ditanami tumbuhan kakao. Hindari memindahkan bibit yang sedang membentuk tunas baru.

Langkah 3 : Proses Pemeliharaan Tanaman

Proses pemeliharaan tanaman kakao meliputi penyiraman, pemupukan tanaman, dan pemangkasan. Penyiraman pohon kakao dikerjakan setiap 2 kali sehari pada pagi dan sore hari dengan kapasitas 2-5 liter/tanaman. Untuk memberikan pupuk, perlu dibuat lubang di sekitar tanaman terlebih dahulu. Selanjutnya pupuk ditaburkan ke dalam lubang tersebut, kemudian ditutup lagi.

Pemangkasan tanaman kakao perlu dilakukan secara berkala untuk membentuk cabang-cabang baru yang seimbang demi mendukung pertumbuhan vegetatif. Selain tanaman kakao, pemangkasan juga perlu dilakukan pada semua pohon naungan yang tumbuh di sekitar lahan. Tujuannya agar cabang yang dimiliki pohon tersebut kian banyak dan batangnya pun dapat tumbuh semakin tinggi menjulang.