Merawat Tanaman Jambu Air agar Cepat Berbuah

Ada banyak pekarangan rumah di Indonesia yang ditanami dengan pohon jambu air. Tanaman ini memang berasal dari Nusantara sehingga tumbuh subur di negeri ini. Tidak hanya rindang pohonnya sehingga akan membuat suasana rumah terasa sejuk, tapi tanaman ini juga mampu menghasilkan buah jambu air yang terkenal akan kelezatannya. Buah jambu air memiliki cita rasa yang manis bercampur agak sepat serta mengandung banyak air di dalamnya.

Kebanyakan orang menanam jambu air tentu untuk mendapatkan buahnya. Selain dimakan begitu saja, buah jambu air juga bisa menjadi campuran rujak. Terbayang kan betapa nikmatnya memakan rujak jambu air yang fresh tepat di bawah pohonnya? Agar pohon jambu air yang Anda miliki cepat menghasilkan buah, rahasianya terletak pada perawatan. Anda harus merawatnya dengan baik supaya pohon tersebut tumbuh subur dan cepat berbuah.

jambu-air-cepat-berbuah.jpg

Beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk mempercepat pohon jambu air supaya cepat menghasilkan buah di antaranya :

Penyiraman dan Penggemburan Tanah

Penyiraman mutlak dilakukan terutama ketika musim kemarau atau tanaman yang ditanam di pot/polybag. Tanaman jambu air membutuhkan air sebagai kebutuhan dasarnya. Tanpa air yang cukup, mustahil tanaman ini mampu bertahan hidup. Maka Anda pun mau tak mau harus menyiraminya secara rutin. Tanaman yang langsung ditanam di tanah bisa disiram saat pagi dan sore hari. Sedangkan tanaman yang ditanam di pot/polybag cukup disiram pagi harinya saja. Usahakan air siraman tidak sampai menggenang di permukaan tanah.

Kemudian masalah yang kedua adalah tingkat kepadatan tanah. Tanah yang terlampau padat mengakibatkan pertumbuhan akar menjadi terhambat. Akar sulit tumbuh memanjang serta menyebar sebab sulit menerobos pori-pori di dalam tanah. Biasanya tanah akan semakin padat seiring dengan berjalannya waktu akibat air dan tekanan dari atas. Tugas wajib Anda adalah menggemburkan kembali tanah tersebut. Gunakan sekop, cangkul, atau garpu taman untuk menggemburkan tanah. Pastikan Anda tidak merusak bagian akar tanaman.

Pemberian Pupuk secara Tepat

Pupuk merupakan makanan bagi tumbuh-tumbuhan. Di dalam pupuk terkandung zat hara dan bahan-bahan organik yang menjadi santapan bagi tanaman. Khusus untuk jambu air, proses pemupukan dapat dilakukan setiap 3 bulan sekali. Pupuk dasar yang digunakan adalah pupuk kandang dari kotoran kambing sebanyak 15 kg. Sedangkan untuk campurannya, Anda bisa menambahkan pupuk TS sebanyak 100-150 gram.

Campuran pupuk ini lantas diaplikasikan ke pohon jambu air. Caranya yaitu buatlah lubang yang mengelilingi batang tanaman. Kemudian pupuk ditanamkan ke dalam lubang tersebut. Dianjurkan untuk menyirami tanaman setelah pupuk ini diberikan supaya kandungan nutrisi di dalamnya cepat terserap oleh tanah. Anda juga perlu memberi NPK sebanyak 25 gram/pohon sampai usianya 2 tahun. Kemudian saat usia tanaman mencapai lebih dari 3 tahun, dosis NPK ini ditambah hingga 100 gram/pohon.

Pemangkasan Daun dan Ranting

Dalam kurun waktu 3-4 bulan dari pemupukan, tanaman perlu dipangkas pada bagian daun dan rantingnya. Mengapa? Sebab pertumbuhan daun yang terlalu lebat sebenarnya tidak terlalu bagus bagi tanaman itu sendiri maupun Anda. Tanaman yang terlalu lebat daunnya cenderung akan terus menumbuhkan daun, kondisinya terlalu lembab, rawan terhadap serangan jamur, dan jarang menghasilkan buah. Mumpung kondisi tanaman sedang di dalam puncak masa suburnya, Anda harus memanfaatkannya agar menghasilkan buah.

Pemangkasan dilakukan terhadap semua bagian tanaman tanpa terkecuali. Pangkaslah daun yang terlalu banyak, kondisinya sudah kering, daun-daun yang tua, atau daun yang terserang penyakit. Tunas-tunas air, tunas yang berlawanan arah dengan pertumbuhan, serta ranting yang kondisinya tidak sehat juga wajib dibuang. Anda hanya perlu menyisakan maksimal 4 helai daun di setiap cabang tanaman, yaitu daun-daun yang berada di bagian pucuk.

Pemangkasan perdana dilaksanakan ketika tanaman berusa kurang dari 1 tahun dengan tinggi batang sekitar 75-100 cm dari permukaan tanah. Untuk pemangkasan perdana ini, caranya yaitu tentukan terlebih dahulu 3 cabang primer. Jika panjang cabang ini lebih dari 50 cm, Anda perlu memangkas bagian ujungnya agar nantinya tumbuh cabang-cabang sekunder. Demikian dilakukan berkali-kali sampai tumbuh cabang tersier dari cabang-cabang primer ini.

Penyemprotan Zat Perangsang Tumbuh

Jika Anda ingin pohon jambu air yang ditanam dapat menghasilkan buah lebih cepat, maka Anda harus menggunakan ZPT (Zat Perangsang Tumbuh) untuk merangsang pertumbuhan tanaman tersebut. ZPT akan merangsang pertumbuhan pada bagian tertentu pada tanaman. Sehingga kita bisa mengontrol bagian mana dari tanaman yang ingin pertumbuhannya lebih subur. Penyemprotan ZPT dilakukan pada waktu pemupukan susulan.

Anda bisa menggunakan ZPT berupa Atonik dengan dosis 1 cc per 1-2 liter air. Semprotkan ZPT ini hanya pada waktu kondisi cuaca sedang cerah, tidak terlalu panas, dan tidak turun hujan. Frekuensi penyemprotan diakukan setiap 2 minggu sekali. Anda juga bisa memakai pupuk majemuk lengkap seperti Farmpion yang mengandung unsur hara makro yang bersifat instant water soluble dan bebas kandungan C1. Pupuk ini biasanya diaplikasikan dengan metode penyemprotan.