6 Cara Merangsang Tanaman Alpukat agar Cepat Berbuah

Menanam alpukat memang memiliki tantangan tersendiri. Khususnya soal perawatan tanaman tersebut yang terbilang cukup rumit. Tanaman alpukat membutuhkan kiat-kiat tertentu dalam perawatannya untuk membuat tanaman ini tumbuh subur. Kalau tidak dipelihara dengan baik, pertumbuhan dan perkembangan tanaman tersebut tidak akan normal. Bukan tidak mungkin tanaman alpukat Anda bahkan juga akan sulit menghasilkan buah.

Alpukat diketahui berasal dari Meksiko, Amerika Tengah. Tapi kini tanaman ini sudah banyak dibudidayakan di seluruh penjuru dunia, terutama daerah-daerah yang beriklim tropis. Tujuan utama membudidayakan alpukat yaitu untuk mendapatkan buah. Buah alpukat memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi. Buah ini termasuk tipe buni. Lapisan kulitnya lembut tak rata dan berwarna hijau tua sampai ungu kecokelatan. Sedangkan dagingnya bertekstur lembut.

Perlu diketahui, pohon alpukat termasuk ke dalam tanaman hortikultura. Artinya tanaman ini dapat berbuah sepanjang tahun. Jadi bila Anda mempunyai pohon alpukat, seharusnya Anda bisa menikmati buah alpukat tanpa kenal waktu. Buah ini sama sekali tidak mengenal musim loh. Enak banget, kan? Akan tetapi, jika pohon alpukat Anda belum mau berbuah, Anda harus memberikan rangsangan-rangsangan tertentu.

tanaman-alpukat-cepat-berbuah.jpg

Berikut ini faktor-faktor yang menyebabkan tanaman alpukat sulit menghasilkan buah, antara lain :

  • Termasuk tumbuhan berumah dua
  • Tanaman memerlukan penyerbukan silang
  • Memang belum waktunya tanaman berbuah
  • Bunga yang dihasilkan tanaman bersifat mandul
  • Kondisi iklim dan cuaca tidak mendukung
  • Tanaman kurang mendapatkan perawatan

Adapun cara merangsang tanaman alpukat supaya cepat berbuah adalah sebagai berikut!

Cara 1. Memangkas Ranting dan Daun

Untuk merangsang tanaman alpukat agar menghasilkan buah, caranya yaitu Anda bisa melakukan pemangkasan ranting dan daun. Pemangkasan ini mutlak perlu dilakukan untuk memicu tanaman agar cepat berbuah. Proses ini akan membuat pertumbuhan cabang dan tajuknya menjadi teratur dan tanaman pun tidak saling berhimpitan. Manfaatnya yaitu proses fotosintesis pada tanaman alpukat dapat berjalan dengan sempurna.

Cara 2. Melengkungkan Dahan atau Cabang

Tanaman yang tak kunjung berbuah juga dapat diberikan rangsangan dengan melengkungkan bagian dahan atau cabang tanaman tersebut. Faktanya dahan/cabang yang bentuknya lurus akan sulit menghasilkan bunga. Itu sebabnya, pertumbuhan dahan ini harus dihambat dengan membuat bentuknya melengkung. Caranya yaitu tariklah dahan tersebut menggunakan tali rafia ke bawah sampai batas maksimal. Lalu ikat memakai pasak bambu.

Perlu Anda ketahui, dahan yang posisinya tegak akan dipengaruhi oleh hormon auksin dalam pertumbuhannya sehingga tanaman lebih terangsang untuk menumbuhkan tunas-tunas baru. Sedangkan jika dahan tadi sudah ditarik ke bawah hingga posisinya mendatar, maka hormon etilen yang akan berperan penting sehingga tanaman pun lebih terangsang menghasilkan bunga. Tidak hanya dapat menghambat pertumbuhan vegetatif tanaman, pelengkungan juga akan merangsang pertumbuhan generatifnya.

Cara 3. Merompel atau Memetik Daun

Guna mendapatkan hasil yang lebih maksimal, proses pelengkungan dahan/cabang tanaman biasanya juga disertai dengan perompelan daun. Hal ini bertujuan untuk merangsang pertumbuhan tunas baru. Setelah kemunculan tunas-tunas daun yang baru, kemudian akan disusul dengan pertumbuhan tunas bunga yang muncul bersamaan dengan kemunculan pucuk daun muda. Tunggu beberapa waktu lagi agar bunga ini berkembang menjadi buah.

Cara 4. Melukai Cabang atau Dahan

Melukai bagian cabang atau dahan akan membuat tanaman menjadi stres. Hal ini membuat fase pertumbuhan tanaman alpukat menjadi sedikit terganggu. Harapannya adalah tanaman akan mengalami keterkejutan sehingga menghasilkan bunga sebelum waktunya. Anda bisa melukai cabang/dahan tanaman ini dengan mencacah kulit batang, mengerat kulit batang/dahan secara melingkar, mengikis kulit batang, serta meliliti batang memakai tali atau kawat.

Tujuan utama melukai cabang/dahan yaitu memutuskan jaringan phloem yang terdapat di kulit batang tanaman sehingga aliran karbohidrat dari tajuk ke perakarannya akan terhenti. Dengan demikian, maka zat karbohidrat akan terkumpul di bagian tajuk sehingga tanaman pun akan terangsang untuk menghasilkan bunga. Meskipun cukup efektif, tapi upaya ini memiliki risiko yang tinggi. Jika Anda melakukan kesalahan, bukan tidak mungkin tanaman tersebut justru akan mati.

Cara 5. Menggenangi Air di Musim Kemarau

Kenyataannya pengairan juga bisa memicu tanaman agar cepat menghasilkan buah, terutama bagi tanaman-tanaman yang memiliki sistem perakaran yang dangkal. Penggenangan di musim kemarau ini akan membuat tanaman lebih terangsang dalam menghasilkan bunga daripada tunas daun. Tapi sebelumnya upaya ini harus diawali dengan pembuatan saluran pembuangan air di musim kemarau untuk membatasi air tanah yang diterima oleh akar.

Sehingga proses penyerapan unsur N oleh akar pun turut terhambat. Hal ini membuat pertumbuhan ranting dan daun menjadi terhenti, sedangkan produksi karbohidrat oleh daun akan terus berjalan. Zat ini akan disimpan sebagai cadangan makanan untuk pembentukan buah yang digunakan pada musim kemarau.

Cara 6. Memberikan Pupuk yang Kaya Phosphor

Pupuk daun yang banyak mengandung phosphor dapat digunakan untuk merangsang pohon alpukat supaya cepat menghasilkan buah. Manfaat unsur phosphor ini yang utama yaitu menghambat pertumbuhan vegetatif tanaman serta merangsang pertumbuhan bunga. Anda bisa menyemprotkan pupuk daun yang banyak mengandung phosphor di permukaan bagian bawah daun dengan dosis sesuai anjuran. Penyemprotan pupuk ini sebaiknya dilakukan sebelum jam 9 pagi atau setelah jam 4 sore.